PARESE NERVUS VAGUS


PENDAHULUAN
Saraf otak (nervus cranialis) adalah saraf perifer yang berpangkal pada batang otak dan otak. Fungsinya sebagai sensorik, motorik dan khusus. Fungsi khusus adalah fungsi yang bersifat panca indera, seperti penghidu, penglihatan, pengecapan, pendengaran dan keseimbangan.

Saraf otak terdiri atas 12 pasang, saraf otak pertama langsung berhubungan dengan otak tanpa melalui batang otak, saraf otak kedua sampai keduabelas semuanya berasal dari batang otak. Saraf otak kedua dan ketiga berpangkal di mesensefalon, saraf otak keempat, lima, enam dan tujuh berinduk di pons, dan saraf otak kedelapan sampai keduabelas berasal dari medulla oblongata. (1)

ANATOMI
Nervus vagus mengandung serabut somatosensorik: viserosensorik, somatomotorik dan viseromotorik. Nukleus ambiguus merupakan inti motorik nervus vagus dan glosofaringeus. Serabut-serabut nukleus dorsalis vagi menyusun lintasan preganglioner parasimpatikus yang menghantarkan im­puls untuk menggalakkan kelenjar dan otot polos visera serta pembuluh darah intratorakalis dan intraabdominalis. Serabut aferen yang menyusun nervus vagus berinti di ganglion jugulare dan nodosum. Kedua-duanya tertetak di foramen jugulare. Ganglion jugulare menerima impuls protopatik dari kulit liang telinga. Ganglion nodosum menerima impuls aferen dari farings larings, osofagus dan organdalam-organdalam di dalam toraks dan abdomen. Juluran sentral kedua ganglion tersebut menuju ke nukleus ramus desendens nervus trigeminus dan dari situ impuls dihantarkan oleh jaras trigeminotalamikus ke VPM dan VPL. Proyeksi kortikalnya ialah kepada daerah operculum. Serabut-serabut yang menghantarkan impuls pengecapan dari epiglotis ikut menyusun nervus vagus. Serabut-serabut tersebut menyampaikan impuls pengecapan kepada nukleus traktus solitarius.

Nervus vagus meninggalkan  medula oblongata bersama-sama dengan nervus glosofaringeus dan asesorius dari permukaan lateral, langsung di bawah korpus restiforme. Mereka bertiga keluar dari ruang tengkorak melalui foramen jugulare. Ia turun ke leher di belakang arteria dan vena jugularis interna. Selanjutnya ia tetap berada di belakang vena jugularis eksterna. Di dalam ruang toraks nervus vagus kiri dan kanan mempunyai anatomi yang berbeda. Nervus vagus kanan mengikuti vena kava dari belakang sampai ke bronkhus kanan. Sebagian bercabang-cabang untuk menyarafi permukaan posterior paru dan sebagian lainnya berjalan di belakang usofagus untuk beranastomosis dengan cabang-cabang nervus vagus kiri yang berada di depan usofagus. Di situ kedua nervus vagus menyusun pleksus usofagus posterior. Nervus vagus kiri berjalan diantara arteria karotis komunis dan arteria subklavia. Di depannya terdapat nervus frenikus. Ia melewati tepi lateral arkus aorta dan setinggi bronkhus kiri ia bercabang-cabang untuk menyarafi permukaan posterior paru dan sebagian lainnya berjalan di depan usofagus. Di situ serabut-serabutnya beranstomosis dengan serabut vagus kanan dan dengan demikian mereka menyusun pleksus usofagus anterior.

Setinggi arkus aorta, nervus vagus kiri memberikan cabang yang berbalik ke atas melalui kolong arkus aorta. Cabang ini dinamakan nervus rekurens. Cabang nerves vagus kanan yang bernama nervus rekurens dekstra berbalik ke atas melalui permukaan bawah arteria subklavia. Kedua nervi rekurens menyarafi semua otot larings, kecuali otor krikotiroideus, dan sfingter farings serta krikofaringeus.

Bersama dengan usofagus-nervus vagus kanan di belakangnya dan nervus vagus kiri di depannya-mereka menembus diafragma melalui hiatus usofagus dan tiba di ruang abdomen. Dalam perjalanan sepanjang toraks dan abdomen, nervus vagus kanan dan kiri membentuk pleksus-pleksus. Di dalam toraks terbentuk pleksus usofagus, pleksus pulmonalis anterior dan posterior. Di dalam abdomen nervus vagus kiri memberikan rami gastrisi anterior. Yang kanan menjulurkan rami gastrisi posterior. Untuk hepar kedua nervi vagi mengeluarkan cabang-cabang hepatis, untuk lien cabang-cabang lienalis dan untuk ginjal rami renales. Sebagian besar dari nervus vagus abdominalis menuju ke ganglion soliaka, yang merupakan pemancar impuls viseromotorik vagus untuk usus kecil dan besar. (1)

DEFINISI
Parese nervus vagus atau paralysis parsial nervus vagus adalah gangguan fungsi motorik dan sensorik akibat adanya lesi jaringan saraf pada nervus vagus. (2)

ETIOLOGI
Parese nervus vagus dapat disebabkan oleh hal sebagai berikut:

  1. Lesi di batang otak: (1) sindrom retro-olivar, (2) sindrom lateralis (wallenberg) yang disebabkan oleh trombosis arteria serebellaris posterior inferior.
  2. Tumor basis kranii.
  3. Neurolemoma.
  4. Infiltrasi karsinoma anaplastik dari nasofaring.
  5. Fraktur basis kranii (atau traksi pada nervus vagus pada trauma kapitis).
  6. Infeksi retrofaringeal dan abses peritonsiler.
  7. Parese nervus rekurrens dapat ditimbulkan oleh: (1) aneurisma aorta, (2) tumor glandula tiroidea, (3) Tumor mediastinum, (4) Tumor timus, dan (5) tumor kelenjar hilus paru-paru.  (1,3,4)

MANIFESTASI KLINIS
Semua lesi radikuler yang mengganggu nervus vagus selalu melibatkan juga nervus glosofaringeus, misalnya pada (1) sindroma Wallenberg (sindroma medulla lateralis), (2) siringobulbi dan (3) sindroma Vernet, pada keadaan diatas, kedua sarafotak tersebut terganggu secara tergabung. (1)

Manifestasi klinis yang ditimbulkan oleh karena parese nervus vagus antara lain:

  1. Tidur mendengkur dan suara sedikit sengau, gejala-gejala ini mencerminkan kelumpuhan palatum mole sesisi. Gangguan menelan baru menjadi kenyataan bila palatum lumpuh bilateral, seperti pada miastenia gravis, difteria dan paralysis pseudobulbaris. Gejalanya adalah regurgitasi melalui hidung.
  2. Paralysis farings timbul karena lesi nervus vagus sebelum meninggalkan foramen jugulare. Karena lesi vagus tersebut, maka palatum mole, sfingter larings dan otot krikofaringeus ikut menjadi lumpuh. Kelumpuhan farings unilateral menimbulkan kesulitan dalam menelan makanan.
  3. Bila kedua nervus rekurrens kanan dan kiri mengalami kelumpuhan, maka pita suara akan berada di garis tengah dan pula tidak bergerak sama sekali, dan akan terdengarlah: (1) suara yang afonis, (2) stridor inspiratorik
  4. Paralysis larings, ganguan terhadap refleks batuk dan napas. (1,3)

Nervus vagus mungkin mengalami lesi sendiri-sendiri terlepas daripada yang lainnya, tetapi dapat pula mengalami gangguan bersama, misalnya parese nervus hipoglosus, parese nervus asesorius, parese nervus vagus, dan parese nervus glosofaringeus. (3,4,5)

Dalam hal yang terakhir ini akan timbul bermacam-macam sindrom, yaitu:

  1. Sindrom bulbar

Pada sindrom bulbar akan tampak paralisis nervus hipoglosus, nervus asesorius, nervus vagus, dan nervus glosofaringeus.

Hal ini dapat ditimbulkan oleh: (1) infiltrasi karsinoma anaplastik dari nasofaring, (2) meningitis tuberculosa atau luetika, (3) fraktur basis kranii (atau traksi saraf-saraf tersebut pada trauma kapitis).

  1. Sindrom foramen jugulare

Pada sindrom foramen jugularis tampak paralysis dari nervus glosofaringeus, nervus vagus dan nervus asesorius (nervus hipoglosus dalam keadaan baik)

Sindrom ini dapat ditimbulkan oleh: (1) infiltrasi karsinoma anaplastik dari nasofaring, (2) fraktur basis kranii (atau traksi saraf-saraf tersebut pada trauma kapitis), (3) meningitis tuberculosa atau luetika, (4) periflebitis/trombosis dari vena jugularis.

  1. Sindrom spasium parafaringeum

Pada sindrom ini tampak kelumpuhan dari nervus glosofaringeus, nervus vagus dan nervus hipoglosus. Di samping itu akan tampak sindrom Horner’s di sisi yang sakit.

Sindrom spasmium parafaringeal dapat timbul pada: (1) abses retrofaringeal, (2) abses peritonsiler. (4,5)

DIAGNOSIS
Diagnosis parese nervus vagus ditegakkan dengan anamnesis serta gejala kinis yang ada, anamnesis mengenai ada tidaknya riwayat trauma kapitis (sebagaimana telah dijelaskan diatas bahwa trauma kapitis dapat menyebabkan traksi pada nervus vagus sehingga terjadi parese pada nervus vagus) atau fraktur basis kranii.

Ananmesis yang lain yang tentunya akan mengarahkan kita kepada riwayat-riwayat penyakit ataupun tumor yang secara lansung ataupun tidak langsung akan menyebabkan parese nervus vagus.

Pemeriksaan fisik nervus vagus dapat dilakukan yaitu dengan cara: pasien disuruh berkata “aaah” yang pada orang normal akan menyebabkan uvulae terangkat lurus-lurus dan tetap berada di daerah mediana, sedangkan jika terdapat lesi unilateral akan terjadi deviasi ke sisi sehat dan arcus faringeus lebih rendah dari sisi sehat dan palatum mole paresis. (7)

DAFTAR RUJUKAN

  1. Mardjono M, Sidharta P. Sarafotak dan Patologinya. Dalam: Neurologi Klinis Dasar. Penerbit PT. Dian Rakyat. Jakarta. 2000: 114 – 82.
  2. Dorland: Kamus Kedokteran, Penerbit Buku Kedokteran EGC, Edisi 26, cetakan II, Jakarta 1996
  3. Prof. Dr. I. Gusti Ng. Gd. Ngoerah. Nervi Kranialis. Dalam: Dasar-Dasar Ilmu Penyakit Saraf. Penerbit Universitas Airlangga. Surabaya. 1990: 103 – 130.
  4. Http://www.yahoo.net/seach/cache?/neuro24.de/hirnnerven_vagus.htm
  5. Http://www.yahoo.net/search/cache?/angelfire.com/nc/neurosurgery/Topik.html.
  6. Judana A, Santoso D, Kusumoputro S. Saraf – saraf Otak. Dalam: Pedoman Praktis Pemeriksaan Neurologi. Penerbit Bagian Neurologi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. Jakarta. 1978: 10 – 21.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s