SYNDROME HORNER’S


PENDAHULUAN
Segmen servikal 8 – torakal 2 mengatur vasokonstriksi, sekresi keringat dan piloareksi dari leher dan kepala di sisi homolateral.
Di daerah ini pula (kornu lateralis C8 – T2 terletak pusat silio-spinale (Budge) yang memberikan inervasi simpatik kepada beberapa otot mata polos. Serabut-serabut praganglioner dari C8 – T2 keluar bersama-sama dengan radiks anterior, kemudian mereka memisahkan diri sebagai rami komunikans alba. Dengan melalui ganglion servikale inferius, dan ganglion servikale medium akhirnya sampailah mereka di ganglion servikale superius di mana mereka bersinaps dengan neuron yang kedua. Serabut-serabut pasca ganglioner dari ganglion servikale superius membentuk suatu pleksus di sekitar dinding arteri karotis interna dan eksterna dan dengan demikian memberikan inervasi vaso motorik, sudomotorik, dan pilomotorik kepada kulit dari leer dan kepala di sisi homolateral.
Ganglion otikum terletak di fosa infratemporalis, di sebelah medial dari nervus mandibularis, sedikit di bawah foramen ovale.
Impuls kolinergik kepada glandula lakrimalis akan menimbulkan sekresi air mata. Terputusnya lintasan impuls ini akan menimbulkan keadaan dimana tidak ada lakrimasi. Impuls kolinergik ke kelenjar ludah menimbulkan hipersekresi ludah yang encer. Sebaliknya impuls adrenergik akan menimbulkan sekresi ludah yang kental.
Lesi pada pusat silio-spinale, pada ganglion servikale superius atau pada pleksus karotikus akan menimbulkan sindrom Horner’s. (1)
Orang pertama yang memperkenalkan syndroma ini adalah Johann Friedrich Horner, seorang ahli oftalmologi berkebangsaan Swiss (1831 – 1886). Dimana ia menemukan beberapa kelainan dari gejala klinis pada orang yang terinfeksi lues. Kelainan tersebut sangat khas, yaitu adanya ptosis, miosis, enoftalmus dan anhidosis. (2)

DEFINISI
Sindrom Horner’s adalah suatu sindrom yang terdiri dari kelainan berupa masuknya bola mata, ptosis kelopak mata atas, kelopak mata atas sedikit naik, kontraksi dari pupil, penyempitan dari fissura palpebra, anhidrosis dan warna kemerahan di sisi wajah yang sakit, disebabkan oleh paralisa saraf-saraf simpatis servikal.
Sindroma Horner’s juga disebut dengan Bernard’s Syndrome, Bernard-Horner’s Syndrome dan Horner’s Ptosis. (2)

ETIOLOGI
Sindroma Horner’s merupakan blefparoptosis akuisita unilateral. Terjadinya akibat paralisa dari saraf simpatis yang mengurus M. Muller. Biasanya sindroma Horner’s ditemukan pada proses lues (sifilis) (1,3)

PATOFISIOLOGI DAN GEJALA KLINIS
Seperti yang telah diterangkan di atas, bahwa sindroma Horner’s terdiri dari ptosis, miosis, enoftalmus dan anhidrosis. Semua gejala klinis ini disebabkan oleh karena adanya proses di tulang belakang pada servikal VIII sampai dengan torakal I. Di sini ada saraf simpatis yang berpengaruh pada ptosis. Biasanya kelainan ini ditemui pada proses lues (sifilis). (4)
Lues (raja singa) atau dalam dunia kedokteran lebih dikenal dengan sifilis, merupakan penyakit infeksi yang disebabkan oleh “Treponema pallidum” sangat kronis dan bersifat sistemik. Pada perjalanannya dapat menyerang hampir semua alat tubuh, dapat menyerupai banyak penyakit, mempunyai masa laten dan dapat ditularkan dari ibu ke janin.
Trepanoma pallidum mencapai sistem kardiovaskuler dan sisitem saraf pada waktu dini, tetapi kerusakan secara perlahan-lahan sehingga memerlukan waktu bertahun-tahun untuk menimbulkan gejala klinis. (5)
Pemeriksaan tulang belakang servikal tidak boleh dilupakan pada setiap penderita yang mengemukakan keluhan bahwa kuduk, bahu dan lengan sakit. Adanya Sindroma Horner harus dihubungkan dengan proses patologik di leher dan fosa supraklavikularis. Penelitian terhadap gerakan leher, kepala, lengan dan tangan adalah penting untuk menentukan adanya nyeri pada persendian atau selaputnya. Nyeri yang disebabkan oleh proses patologik setempat dapat ditunjuk oleh penderita dengan tepat sebagai “pegal atau linu”, sering kali tidak dapat dilokalisasikan oleh penderita dengan tepat.
Dalam hal ini sindroma Horner melengkapi gambaran penyakit tersebut bersamaan dengan parastesia, paresis serta anhidrosis pada lengan.
Sindroma Horner berkolerasi dengan lesi pleksus brakhialis, mengingat sindroma Horner itu dihasilkan oleh terputusnya hubungan ortosimpatetik dari ganglion servikal superior yang terletak di daerah pleksus brakhialis.
Jenis Dejerine-Klumpke, menyatakan bahwa hal yang dikemukakan seorang ibu yang membawa bayinya dengan lesi pleksus brakhialis ialah terjadi kelumpuhan dari tangan dan jari-jari bayinya. Gerakan lengan pada sendi bahu dan siku masih utuh tetapi tangan dan jari-jari sisi ulnar tidak tampak bergerak.
Tangan yang terkena menunjukan ciri-ciri “claw hand” yang ringan, yaitu jari kelingking dan jari manis menekuk tidak dapat diluruskan secara volunter. Jika bayi sudah sering membuka matanya maka akan terlihat adanya ptosis ringan sisi tangan yang abnormal, itulah sebagai sindroma Horner.
Orang dewasa menunjukan syndroma lesi pleksus brakhialis bahwa (Jenis Dejerine-Klumpke) jelas mirip syndoma Horner’s pada sisi tangan yang lumpuh. Kelumpuhan tersebut menimbulkan claw hend yang disertai hipestesia atau parestesia pada kulit yang menutupi ulnar tangan dan pergelangan tangan.
Pada blokade ganglion stelatum secara tepat akan didapat sindroma Horner langsuntg setelah xylocain disuntikan. Pada saat itu juga wajah dan leher sisi ipsilateral menjadi merah, serta mukosa hidung menjadi bengkak sehingga hidung tersumbat. Dengan blokade ganglion stelatum 3 – 5 kali dengan interval 3 – 5 hari perbaikan yang sempurna dapat diperoleh.
Paralisis lower motor neuron akibat lesi di pleksus dan fasikulus tidak berbahaya, berbeda dengan kelumpuhan yang terjadi akibat lesi di nervus radialis dan nervus medianus. Selain data anamnestik dan pemeriksaan sensoris, masih ada satu gejala penting yang dapat mengungkapkan lokalisasi lesi di pleksus atau fasikulus yaitu sindroma Horner’s. Sindrom ini terdapat miosis, enoftalmus, ptosis dan anhidrosis hemifasialis. Yang hampir selamanya dijumpai ialah ptosis, miosis, dan anhidrosis hemifasialis.
Proses neoplastik yang berada di kutub paru-paru dapat menimbulkan kelumpuhan-kelumpuhan pada otot-otot bahu dan lengan yang disertai sindroma Horner’s pada sisi ipsilateral. (1,3,4)
Ptosis atau blefaroptosis adalah menurunnya palpebra superior, akibat pertumbuhan yang tidak baik atau paralisa dari muskulus levator palpebra. Ada bermacam-macam derajat ptosis. Bila hebat dan mengganggu penglihatan oleh karena palpebra superior menutupi pupil, maka ia mencoba menaikkan palpebra tersebut dengan memaksa muskulus occipitofrontalis berkontraksi, sehingga di dahi timbul berkerut-kerut dan alisnya terangkat. Kalau lebih hebat lagi, untuk dapat mengatasinya, supaya penglihatan tercapai sebaik-baiknya maka penderita akan menjatuhkan kepalanya ke belakang. Tanda-tanda ini adalah karakteristik untuk ptosis. Pada ptosis didapat pula garis lipatan kulit yang berbentuk seperti huruf S, pada palpebranya.
Penyebab dari ptosis, ada yang kongenital dan akwisita. Yang kongenital biasanya bilateral, disebabkan oleh gangguan bentuk muskulus levator palpebra. Kadang-kadang dengan kelainan kongenital yang lainnya. Bisa herediter, yang herediter bersifat dominan autosom. Sedang yang akuisita biasanya unilateral, akibat: (1) paralisis N.III, yang mengurus muskulus levator palpebra. Seringkali bersamaan dengan paralisa muskulus rectus superior. Hal ini dapat ditemukan pada Myastenia gravis (melumpuhnya otot secara progresif). Terjadinya perlaha-lahan, mulai timbul pada malam hari karena capai, sembuh keesokan harinya, kemudian menetap; (2) syndrome Hoerner’s (6)
Miosis adalah suatu keadaan dimana garis tengah pupil kurang dari 2 mm. Dimana ukuran normal garis tengah pupil tersebut adalah antara 4 – 5 mm pada penerangan sedang. Pupil sangat peka terhadap rangsangan cahaya dengan persarafan afferent nervus kranialis II sedangkan efferentnya nervus kranialis III. Sehingga mengecil bila cahaya datang (miosis) dam membesar bila tidak ada atau sangat sedikit sekali cahaya (remang-remang), keadaan ini disebut dengan midriasis yaitu diameter pupil lebih dari 5 mm.
Enoftalmus, merupakan dimana bola mata letaknya lebih ke dalam, di dalam ruang orbita. Penyebabanya antara lain: (1) kelainan kongenital, (2) lanjut umur, karena berkurangnya jaringan lemak di orbita, (3) fraktur dari salah satu dinding orbita terutam dasar orbita, dimana bola mata dapat masuk ke dalam sinus maksilaris, (4) enoftalmus pada orang berumur dibawah 25 tahun, merupakan bagian dari sindroma Horner’s yang terdiri dari ptosis, miosis, enoftalmus dan anhidrosis. (6)
Anhidrosis merupakan suatu gejala karena kuman lues menyerang sistem persarafan, sehingga produksi minyak terhambat atau kurangnya produksi minyak disebabkan oleh proses yang abnormal dikarenakan oleh kuman lues tersebut.
Gejala-gejala miosis, ptosis dan anhidrosis yang merupakan manifestasi blokade aktivitas simpatik dikenal sebagai sidroma Horner’s.
Pada penyakit-penyakit darah dan hipertensi juga terdapat sindroma Horner’s yang mencerminkan terputusnya serabut-serabut simpatetik servikal. Pada lesi vaskuler parsial dapat terjadi bahwa kombinasi hemiparastesia parsilaris dan hemiataksia ipsilateral saja yang ditemukan. Bila juga terjadi bahwa sindroma tersebut timbul bersama dengan sindroma Hoerner’s. (1,2,3,4,6)

KESIMPULAN
Johann Friedrich Horner, menemukan kelainan dan gejala klinis pada seseorang yang terkena infeksi kuman sifilis (lues/raja singa) Treponema pallidum, yaitu, adanya ptosis, miosis, enoftalmus dan anhidrosis pada orang tersebut. Olehnya kelainan tersebut dinamakan sindroma Horner, Bernard sydrome atau Bernard-Hoerner’s syndrome dan Hoerner’s ptosis.
Hal ini semua terjadi disebabkan oleh karena terjadinya proses di tulang belakang pada servikal VIII – thorakal I. Di sini ada saraf simpatis yang berpengaruh ptosis.
Kuman sifilis mencapai sistem kardiovaskuler dan sistem saraf pada waktu dini, tetapi kerusakan terjadi perlahan-lahan sehingga memerlukan waktu bertahun-tahun untuk menimbulkan gejala klinis.
Prinsif penatalaksanaan sindroma Horner adalah dengan luetika yaitu Penisilin dan antibiotika yang sensitif lainnya. Pengobatan dimulai sedini mungkin, makin dini hasilnya makin baik. Pada sifilis laten terapi bermaksud mencegah proses lebih lanjut. Sedangkan penatalaksanaan operatif prinsipnya dengan memendekkan palpebra dimana muskulus levator palpebra sebagian dipotong oleh karena kepanjangan atau cara yang lain dengan anoftalmi dengan mata palsu. (1,2,3,4,5,6)

DAFTAR RUJUKAN

1. Prof. Dr. I. Gusti Ng. Gd. Ngoerah. Nervi Kranialis. Dalam: Dasar-Dasar Ilmu Penyakit Saraf. Penerbit Universitas Airlangga. Surabaya. 1990: 37– 40.
2. Dorland; Kamus Kedokteran, Penerbit Buku Kedokteran EGC, Edisi 26, cetakan II, Jakarta 1996.
3. http://www.yahoo.net/search/cache?/angelfire.com/nc/neurosurgery/Topik.html
4. Mahar Mardjono, Priguna Sidarta. Neurologi Klinis Dasar, Edisi 5, Penerbit PT. Dian Rakyat, Jakarta 1992
5. Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin, Penerbit Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Edisi ke-3, Jakarta 1999
6. Wijana Nana S.D ; Ilmu Penyakit Mata, Cetakan 6, Penerbit Abadi Tegal, Jakarta 1993

2 thoughts on “SYNDROME HORNER’S

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s